in

RIDE NASIB BAIK SEBELOM COVID 19

Bersama Jentera Modenas Ace 115 Meronda Pantai Timor!

Uncle ni buat hal lagi! Sebelom Covid menyerang Malaysia, Uncle Francis Tan sempat bikin Solo Ride dari KL ke Pantai Timor. Jom kita baca sebuah pengembaraan solo dia dengan jentera Modenas Ace 115. Motor ni dia beli masa dia bikin Solo Ride di Borneo dua tiga tahon lepas. Lets Rock !

FMCO, MCO, RMCO, EMCO, Lockdown. Kepala pusing. Bilakah kita boleh pergi ronda ronda, makan angin dan cari makan lagi? Beruntung bagi saya, sebelum Covid19 melanda negara, saya melengkapkan ride solo Kapcai ke Pantai Timor iaitu Pahang, Golok, Kelantan dan Terengganu. Ini ialah cerita saya yang dah agak veteran tapi maseh hensem.

Hari 1: Sabtu: Meninggalkan K Lumpur ke Lebuhraya Karak menuju ke Raub. Ia adalah musim durian dan anda dapat mencium bau buah-buahan raja yang melewati bandar Bentong. Inilah kegembiraan menunggang motosikal. Anda dapat merasakan dan mencium persekitaran anda tidak seperti di dalam kereta. Membosankan. Bersantai di Raub di Ratha Curry House sambil mencuba kari ayam terkenal mereka dengan roti pratha. Kemudian terus ke Gua Musang menggunakan lebuh raya bebas tol Pusat Tulang Belakang (Route 34).

Lepak semalaman di Gua Musang menikmati durian kampung di pinggir jalan dengan manggis percuma. Sodok lah apa lagi.. Keesokan harinya menggunakan jalan D29 dan Laluan 66, menuju ke Golok dan singgah di satu perhentian petrol di Jeli. Kemudian mengambil Laluan 4 dan 196, akhirnya tiba di Rantau Panjang. Lalulintas lengang tetapi jalan tidak rata kerana banyak bahagian yang ditampal.

Tidak perlu membeli Thai Motor Insurance jika anda hanya mengunjungi bandar Golok. Tetapi anda memerlukan geran motor JPJ untuk mengesahkan pemilikan, membayar RM2 untuk mengisi borang imigresen dan menandakan pasport anda. Kemudian masuk menggunakan lorong motosikal, Sawadeekap dan selamat datang ke Tanah Senyum Sokmo. Senyum ada makna…

Banyak bilik bersih dan murah di Golok. Sekiranya anda gemar hiburan, maka tinggallah dekat Marina Hotel. Boleh berehat dengan urutan Thai kuno 2 jam (Bht 320) di Hotel Tara. Mesti beli sotong merah atau sotong kepala BBQ di gerai tepi jalan bersebelahan dengan Merlin Hotel. Tidak banyak tempat bersiar-siar di sini, tetapi kalau bab membeli-belah, makan dan minum murah memang terbaik lah di Golok.

Menginap 2 malam di Golok, Saya kemudian mengambil Laluan 3 ke Besut dan mengikuti jalan pesisir (banyak gerai lekor dalam perjalanan), melewati Merang untuk tiba di K. Terengganu dan tempat saya lepak adalah di Pantai Tok Jembal.

Mengunjungi Masjid Kristal dan Masjid Terapung (Masjid Tengku Tengah Zaharah). Juga mesti mengunjungi Pulau Duyong dan melihat bagaimana kapal nelayan tradisional dibuat dengan tangan dari kayu chengal. Daripada 30 orang tukang, kini hanya tingga 3 orang saja yang maseh berkarya disitu. Semoga ada bakat2 baru yang terlahir disini satu masa nanti. Kalau takda pengganti, pupuslah tukang kapal handmade. Ayoh anak muda, pergilah menyambong warisan bangsamu disitu.

Jambatan Angkat di seberang Sungai Terengganu adalah pemandangan yang luar biasa terutama ketika kedua-dua rentangan terbuka untuk membolehkan kapal melintas di bawahnya. Dari situ Saya mengambil perjalanan sehari untok ke Tasik Kenyir, kira2 60 km dari bandar K. Terengganu. Jalan luar bandar yang bebas lalu lintas dengan hanya stesen minyak Buraq Oil kecil di sepanjang jalan. Banyak rumah bot di Tasik Kenyir untuk disewa menjadikannya destinasi percutian yang sangat santai dan damai bagi keluarga kota.

Makanan pantai timur memang sedap. Nasi kerabu asli dengan nasi biru khas, sata, lekor yang dicelupkan ke dalam kuah sos cili manis dan nasi dagang. Pada waktu malam, bersantai di pusat makanan Container Dapo Pata Uptown di tepi pantai.

Meninggalkan K.Terengganu, Saya menunggang terus menggunakan Jalan persisiran 3 yang indah, melewati Marang, Dungun dan berhenti untuk makan di Hai Peng di Chukai. Kemudian ke Cherating dan disitu saya menginap 2 malam.

Bermalas malasan melepak di pantai dengan makanan sederhana di kampung Cherating. Antara makanan yang dicuba adalah mee sup daging, nasi kukus ayam berempah dan makanan laut. Sempat jugak mengunjungi Kuantan dan makan durian cendol, mee goreng dan rojak di Mustafa Cendol dan makan malam di Satezul.

Pada Hari ke 8, Saya bertolak dari Cherating untuk ke Mentakab dimana menjadi perhentian terakhir perjalanan. Saya menggunakan lebuh raya E8. Menghabiskan malam di sini mendengar beratus-ratus burung walit yang terbang masuk dan keluar dari banyak rumah kedai yang telah ditukar di bandar yang digunakan untuk bertani sarang burung. Pada malam hari, ada pasar malam yang terkenal dengan ‘raja musang’ dengan harga RM30 sekilo. Sedap, durian untuk makan malam.

Keesokan paginya, berangkat ke Laluan 87 untuk memasuki Lebuhraya Karak dan akhirnya selamat tiba di KL. Perjalanan ini melengkapkan lawatan kapcai saya di Malaysia Timur dan Barat. Oleh kerana FMCO sekarang, kita hanya dapat bermimpi dan merancang pengembaraan untuk masa depan. Bagi saya, apabila kita dapat melakukan perjalanan lagi satu masa nanti, Saya ingin ke Surabaya dan berkeliling Pulau Madura. Dan mungkin membawa balik tongkat untuk anda. OKEY?. hehehe.
Jumpa Lagi!

Yang Benar, Francis Tan.

What do you think?

Avatar

Written by Editor

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0

WARNA TERBARU YAMAHA NMAX 2021

HONDA RS150 NAKED BIKE MERANAPKAN RM35K OYEAHHH!